opini

Sepuluh Film Drama Indonesia Ter-Favorit

UPLOAD

Semakin kesini, film Indonesia mulai menunjukan kegarangannya di bioskop-bioskop tanah air. Siapa yang sangka film Ada Apa Dengan Cinta 2 bisa bersaing lawan Civil Wars, karena tanggal premier-nya yang berdekatan? Sebenernya yang kita tau, film Indonesia mulai booming lagi mulai tahun 2002, ketika Mira Lesmana dan Riri Riza membuat film ‘Ada Apa Dengan Cinta?’ Setelah itu pun mulai bermunculan film-film Indonesia dengan kualitas yang sangat beragam. Yang kualitasnya super-duper bagus sampai yang yagitudeh, ada semua di bioskop. Memang setelah AADC 1 ada masanya kualitas film Indonesia sangat jauh dari kata bagus, atau ada film bagus tapi pamornya kalah sama film yang ngga bisa dibilang bagus. Masa-masa ini juga yang membuat beberapa temanku terkesan enggan ketika diajak menonton Film Indonesia, dari mulai komentar, ‘nanti juga bentar lagi bakal ada di TV.’ Sampai ‘ah bayar mahal-mahal cuma buat nonton FTV doang.’

Jujur, aku sendiri agak miris mendengar pendapat-pendapat tersebut. Karena ntah kenapa sampai saat ini (meskipun beberapa kali kecewa sama film Indonesia) aku masih mau dan bersemangat untuk nonton film Indonesia langsung di bioskop, ya meskipun tetep rada pemilih sih, apalagi tiket XXI atau bioskop lainnya udah ngga semurah dulu kan, hehe.

Oke, dari pada lama-lama aku di sini mau coba kasih rekomendasi film Indonesia dengan genre drama, komedi, ataupun gabungan keduanya yang menurutku worthed untuk di tonton, sejauh ini. Ingat, ini pendapat penonton awam ya, yang nggak ngerti film apalagi teknik-teknik perfilman, hehe.

Yuk, dimulai.. oh iya, angka terkecil adalah yang paling favorit yaa..

  1. 7 hari 24 jam (2014)

00060430

Yang saya suka dari film ini sebenernya simple, saya suka kesederhanaan dari film ini. Hampir keseluruhan setting dilakukan di rumah sakit. Sentuhan komedi pun disampaikan secara pas dan tidak berlebihan. Untuk urusan acting nggak usah diragukan lagi lah ya, Dian Sastro dan Lukman Sardi sih aku rasa udah bisa memainkan perannya dengan baik. Oh iya, film ini juga memberikan pesan yang cukup baik, bahwa bagaimana pun keluarga itu tetap nomor satu. Kalau teman-teman lagi cari film drama keluarga yang cukup menyenangkan (bikin ketawa dan ngga terlalu baper) harus coba tonton film ini.

  1. Siapa Di Atas Presiden? (2014)

siapa-diatas-presdent

Siapa sangka Rizki Nazar yang selama ini kita lihat di sinetron atau FTV bisa menyeimbangi Ray Sahetapy dan Donny Damara di film ini? Yap. Acting Rizki Nazar menurutku pribadi oke banget di film ini. Aku pribadi jelas bukan penggembar Rizki, tapi setelah menyaksikan film ini, aku cukup dibuat penasaran sama film-film dia yang lain. Cerita yang cukup sensitif, nilai sosial, serta sindiran sosial yang ngena dengan keadaan Indonesia saat ini memang menjadi salah satu kekuatan film ini. Ini menjadi salah satu film yang cukup aku sesali karena tidak sempat menontonnya di bioskop.

  1. Sabtu Bersama Bapak (2016)

IMG-20160228-WA0002

Meskipun awalnya nonton film ini karena pengin liat Abimana, keluar bioskop yang diinget cuma Deva. Deva bener-bener jadi show stealer di film ini, dimana ada scene Deva, pasti ada tawa yang keluar dari mulutku. Memang tidak sedikit yang kecewa dengan filmnya karena mereka sudah membaca novelnya terlebih dulu, tapi buat ku yang memang belum baca bukunya, film ini sangat menghibur dan menyenangkan untuk di tonton!

  1. Ngenest (2015)

12232684_796766383765210_4454227513433115105_o

Kayaknya kemampuan Ernest dalam mengarahkan artis baru harus diacungi jempol sih. Berkatnya, Lala Karmela dan Kevin Anggara bisa memenangkan Pendatang Baru Terbaik di acara awards buat film-film. Seperti yang aku bilang di review film ini di sini kalau yang jadi salah satu daya tarik film ini adalah chemistry antara Ernest sebagai dirinya, dan Lala Karmela sebagai Meira (istri Ernest). Komedinya jelas dapet banget, tapi jangan salah, ada juga scene yang bikin baper dan berhasil membuatku nahan-nahan biar air mata ngga jatuh, hehe.

  1. Rectoverso (2013)

9f42152972d6cc1b40ead2974621fb0f

Ini kayaknya film dengan tahun keluar paling lama yang aku rekomendasiin. Kalau ditanya apa yang paling diinget dari film ini? Jelas acting Lukman Sardi. Kisah Malaikat Juga Tahu memang jadi yang paling kuat diantara cerita-cerita lain di film ini. Temenku (read : cowok) aja nangis sampai minta tisu ke temenku yang lain, canggih sih nih film. Buat temen-temen yang pengen nonton film super baper dan bikin nangis sesegukan, film ini bisa banget dijadiin referensi.

 

  1. Hijab (2015)

141870180726019_1000x1429

Colorful dan menyenangkan adalah dua kesan yang muncul setelah menonton film ini. Setelah membuat banyak film kontroversi, akhirnya Mas Hanung kembali dengan film persahabatan sederhana nan epic. Film yang cukup erat dengan sindiran sosial pun aku rasa cukup worthed untuk di tonton. Ya at least buat yang pengen ketawa-tawa doang, dan melihat chemistry antara keempat perempuan itu.

 

  1. Filosofi Kopi (2015)

poster-terbaru-filosofi-kopi-isyaratkan-konflik

Mata rasanya seger banget liat Rio Dewanto sama Chico Jericho ada di satu frame. Ditambah dengan naskah epic buatan Jenny Jusuf, dan chemistry yang oke antara mereka berdua menjadikan film ini layak untuk di tonton. Saking canggihnya naskah film ini, ada beberapa bagian yang bikin aku senyum tapi sambil meneteskan air mata.

 

  1. Kapan Kawin? (2015)

Kapan-Kawin-Poster-Film-Indonesia

Pantes aja sih kalau Reza Rahardian laku banget sekarang, dan di sebut-sebut salah satu aktor berbakat di Indonesia. Dia kayaknya bisa jadi siapapun (read : kecuali Dono, Abimana oke banget sih jadi Dono dan nggak bakal ada yang ngalahin). Film komedi-romantis ini menawan dengan segala kesederhanaan yang disajikan. Komedi yang disajikan tidak berlebihan, bahkan menurutku sangat simple, konfliknya pun konflik sehari-hari yang memang sering kita temui. Mungkin film ini terasa istimewa karena mereka tidak berusaha untuk menjadi film yang istimewa.

 

  1. Shy Shy Cat (2016)

poster-shy-shy-cats

Siapa sangka Acha Septriasa bisa ngalahin lucunya Nirina Zubir? Siapa sangka Titi Kamal bisa berlogat sunda dengan cukup baik? Yap. Film ini cukup ngasih banyak kejutan. Meskipun judulnya kurang menjual (menurutku), tapi kalau udah nonton, wow! Oh iya, yang aku suka lagi dari film ini, penggunaan Bahasa Sunda di film ini bener-bener diperhitungkan. Pemain-pemain yang diharuskan menggunakan Bahasa Sunda memang bisa berbicara Bahasa Sunda dengan baik, sehingga nggak kerasa ganggu ketika mereka ngomong.

 

  1. Moammar Emka’s : Jakarta Undercover (2017)

Jakarta Undercover poster

PECAH! Cuma satu komentar ku buat film yang satu ini. Alur cerita, acting para pemain, sampai konflik yang terjadi cukup membuat aku puas seketika keluar dari bioskop. Film ini emang pasti banyak kontroversinya, tapi asli bagus. Acting Baim Wong dan Bimo fix jadi favorit ku di film ini. Pesen nih ya, buat temen-temen yang berkesempatan nonton film ini, wajib nonton! Karena ku yakin kayaknya nggak bakalan di tayangin di TV Lokal, hehe.

Advertisements

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s