bittersweet

pernah ngelakuin hal yang udah tau salah tapi masih aja terus dilakuin?

pernah ngejalanin hal-hal yang kita udah tau bakal nyakitin kita?
pernah terus memaklumi hal yang jelas-jelas salah dan bikin kita sakit?
pernah terus berharap kalau boneka kesayangan kita bakal hidup beneran?
buat yang pernah ngerasain itu semua setuju nggak kalau hal-hal diatas cocok disebut dengan foolishness?
saya sendiri bingung, kenapa manusia terutama kaum hawa, seneng banget ngelakuin hal-hal diatas. saya yakin kok IQ mereka di atas rata-rata, tapi kenapa masih suka ngelakuin hal-hal diatas? i can’t answer that. karena jujur, saya pribadi sering banget ngelakuin hal-hal yang saya tau bahwa akhirnya cuma bikin saya sakit, atau sekedar berharap hal-hal yang memang hampir tidak mungkin menjadi kenyataan.
misalnya,
1. kita masih seneng deket sama orang yang sepertinya susah untuk jadi lebih dari ‘temen’ karena berbagai hal.
2. kita masih sering banget cari tau tentang orang di masa lalu kita, padahal kita udah tau kok kalau hal itu cuma bisa bikin kita sakit hati.
3. kita terus berharap sama orang kalau dia bakal nyambut tepukan tangan kita yang udah mulai lelah karena selama ini hanya menepuk angin lalu? it’s like the air without oksigen, empty right?
4. lebih parahnya lagi kita masih melakukan kesalahan yang sama, padahal kita udah bener-bener tau kalau hal itu salah.
kita bahas dulu nomer 1 ya, emang nyenengin sih kita deket sama orang, diperhatiin sama orang, di sayang sama orang, mungkin flirting dikit-dikit. yap, thats thing make our life more colorful. tapi seharusnya kita sadar, saya sadar kalau kebahagian itu ya mungkin hanya sampai disitu. kita harus mulai peka sama logika, bahwa banyaaaak hal yang harus kita pikirin kedepannya, it’s not just about me and you, but many people involved.
yang kedua, sering kan kita masiiiih aja kepo ke mantan kita, ngecek twitternya lah, facebooknya lah, atau mungkin friendsternya. kita setengah mampus nyari tau gimana perasaan dia ke kita sekarang, dia lagi deket sama siapa, dia galau apa nggak, dan lain sebagainya. banyak dari kita yang sebenernya udah tau kalau hasil pencaritahuan kita itu sangat bertolak belakang sama apa yang kita harepin, tapi kitaa masiiih aja ngelakuin hal itu. for this thing, i think its just a matter of time. saya belum tau gimana caranya buat ngilangin rasa pengen tau itu, but i will, i hope. mungkin wajar kita pengen tau kabar orang yang notabenenya pernah jadi orang istimewa di hidup kita.
ketiga, susah emang, ini lebih ke masalah hati. hati yang selalu menang atas logika. padahal logika udah sering banget ngomong kalau kita cuma cape-capein diri buat dapetin apa yang mungkin nggak baik buat kita. tapi masalahnya hati juga selalu ngomong, if hearts know everything what the best for us. is that right? i don’t know really. satu hal yang saya tau, sesayang-sayangnya kita sama orang lain, atau setinggi apa mimpi kita, don’t let them ruined your life!
 
 
the last but not least of course. kita sering ngelakuin hal-hal yang sebenernya udah kita ketahui bahwa itu dosa atau tidak baik. contoh, nyontek, pake narkoba, jadi selingkuhan, atau making love with boyfriend, not husband. nggak banyak yang bisa saya ungkap disini, cuma 1 pesen saya, jangan nyoba. karena jujur hal-hal di atas bisa jadi merupakan a best thing in your life, but also you have to remember if one else would get hurt for what you did, kay?
 
 
oke, cukup segitu deh penjelasan dan unek-unek yang pengen saya ungkapin selama ini. emang sih semua itu terlihat baik-baik aja dan buat yang pernah ngerasain hal-hal diatas bisa beranggapan bahwa kita tidak menyadari bahwa hal tersebut mengganggu diri kita, yap, that’s why i called it a beautiful mess, if you know what i mean 😉
 



Advertisements

3 thoughts on “bittersweet

  1. rasional dan emosional.
    Waktu melakukan 3 hal diatas, kamu berpikir secara emosi. Waktu kamu nulis di blog ini, atau dapet inspirasi buat nulis ini, kamu berpikir secara rasional.

    Ini bagian dari melakukan sesuatu dan merefleksikannya kembali.
    22nya harus dikasi makan lah, xixixi. Yang penting tetep bisa membatasi diri, maka semuanya pasti baik baik saja.

    'Beautiful mess'
    -love it-

    Like

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s