opini

bittersweet

pernah ngelakuin hal yang udah tau salah tapi masih aja terus dilakuin?

pernah ngejalanin hal-hal yang kita udah tau bakal nyakitin kita?
pernah terus memaklumi hal yang jelas-jelas salah dan bikin kita sakit?
pernah terus berharap kalau boneka kesayangan kita bakal hidup beneran?
buat yang pernah ngerasain itu semua setuju nggak kalau hal-hal diatas cocok disebut dengan foolishness?
saya sendiri bingung, kenapa manusia terutama kaum hawa, seneng banget ngelakuin hal-hal diatas. saya yakin kok IQ mereka di atas rata-rata, tapi kenapa masih suka ngelakuin hal-hal diatas? i can’t answer that. karena jujur, saya pribadi sering banget ngelakuin hal-hal yang saya tau bahwa akhirnya cuma bikin saya sakit, atau sekedar berharap hal-hal yang memang hampir tidak mungkin menjadi kenyataan.
misalnya,
1. kita masih seneng deket sama orang yang sepertinya susah untuk jadi lebih dari ‘temen’ karena berbagai hal.
2. kita masih sering banget cari tau tentang orang di masa lalu kita, padahal kita udah tau kok kalau hal itu cuma bisa bikin kita sakit hati.
3. kita terus berharap sama orang kalau dia bakal nyambut tepukan tangan kita yang udah mulai lelah karena selama ini hanya menepuk angin lalu? it’s like the air without oksigen, empty right?
4. lebih parahnya lagi kita masih melakukan kesalahan yang sama, padahal kita udah bener-bener tau kalau hal itu salah.
kita bahas dulu nomer 1 ya, emang nyenengin sih kita deket sama orang, diperhatiin sama orang, di sayang sama orang, mungkin flirting dikit-dikit. yap, thats thing make our life more colorful. tapi seharusnya kita sadar, saya sadar kalau kebahagian itu ya mungkin hanya sampai disitu. kita harus mulai peka sama logika, bahwa banyaaaak hal yang harus kita pikirin kedepannya, it’s not just about me and you, but many people involved.
yang kedua, sering kan kita masiiiih aja kepo ke mantan kita, ngecek twitternya lah, facebooknya lah, atau mungkin friendsternya. kita setengah mampus nyari tau gimana perasaan dia ke kita sekarang, dia lagi deket sama siapa, dia galau apa nggak, dan lain sebagainya. banyak dari kita yang sebenernya udah tau kalau hasil pencaritahuan kita itu sangat bertolak belakang sama apa yang kita harepin, tapi kitaa masiiih aja ngelakuin hal itu. for this thing, i think its just a matter of time. saya belum tau gimana caranya buat ngilangin rasa pengen tau itu, but i will, i hope. mungkin wajar kita pengen tau kabar orang yang notabenenya pernah jadi orang istimewa di hidup kita.
ketiga, susah emang, ini lebih ke masalah hati. hati yang selalu menang atas logika. padahal logika udah sering banget ngomong kalau kita cuma cape-capein diri buat dapetin apa yang mungkin nggak baik buat kita. tapi masalahnya hati juga selalu ngomong, if hearts know everything what the best for us. is that right? i don’t know really. satu hal yang saya tau, sesayang-sayangnya kita sama orang lain, atau setinggi apa mimpi kita, don’t let them ruined your life!
 
 
the last but not least of course. kita sering ngelakuin hal-hal yang sebenernya udah kita ketahui bahwa itu dosa atau tidak baik. contoh, nyontek, pake narkoba, jadi selingkuhan, atau making love with boyfriend, not husband. nggak banyak yang bisa saya ungkap disini, cuma 1 pesen saya, jangan nyoba. karena jujur hal-hal di atas bisa jadi merupakan a best thing in your life, but also you have to remember if one else would get hurt for what you did, kay?
 
 
oke, cukup segitu deh penjelasan dan unek-unek yang pengen saya ungkapin selama ini. emang sih semua itu terlihat baik-baik aja dan buat yang pernah ngerasain hal-hal diatas bisa beranggapan bahwa kita tidak menyadari bahwa hal tersebut mengganggu diri kita, yap, that’s why i called it a beautiful mess, if you know what i mean 😉
 



cerita pribadi

welcome, 2013!

“time flies sooooo fast”
 
 
happy new year, people! enggak kerasa ya taun 2012 udah berakhir juga, kita patut bersyukur karena gosip bahwa kiamat di taun 2012 itu tidak benar, alhamdulillah..
sebenernya ini agak bingung mau mulai review 2012 dari mana. untuk saya pribadi taun 2012 ini berganti dengan sangat cepat. saya pribadi ngerasa hidup saya di 2012 itu sibuk banget! dari mulai saya di kasih tanggung jawab buat jadi ketua salah satu ekstrakulikuler di kampus, dan kuliah yang udah mulai memasuki tingkat akhir yang otomatis nambah tugas-tugasnya. di taun 2012 ini saya belajar buat megang tanggung jawab, belajar buat ngatur orang, dan dikit-dikit belajar tentang birokrasi yang ternyata engga sesulit yang di bayangkan, namun juga engga mudah. selain itu taun 2012 ini saya dan keluarga sempat diserbu masalah, namun semuanya selesai menjelang pergeseran taun.
buat saya pribadi kejadian yang paling memorable adalah waktu tim basket fakultas saya pergi ke Jakarta, dalam rangka mengikuti pertandingan yang diselenggarakan oleh Psikologi Universitas Indonesia. kami disana selama 1 minggu, dan banyak banget hal-hal yang kita lewatin bersama. saya yang awalnya engga begitu deket sama mereka, sekarang jadi suka curhat-curhatan, saya dapet pelajaran baru bahwa setiap orang itu punya ciri khas, perilaku kita juga dikit banyak di pengaruhi sama perilaku orang lain. perlakuan kita ke tiap orangnya pasti beda-beda, dan yang utama saya belajar apa kebersamaan itu. dari mulai ketawa, marah, bahkan nangis sekalipun kita lewatin bersama, Oh God, I miss you, you guys sooo much :-* (cerita lengkap tentang anak-anak ini segera menyusul yaa). selain pertandingan yang di Jakarta, kita juga mengikuti pertandingan yang ada di Bandung, namun dua-duanya kami tidak berhasil membawa piala ke kampus. pelajaran lain yang saya dapet adalah, usaha memang penting, sangat penting. namun di sisi lain kita enggak boleh lupa sama doa, apapun yang kita rencanakan Tuhan tetap memegang peranan penting dalam kesuksesan atau pencapaian rencana kita tersebut. so don’t forget to pray and to be grateful, of course. 😉
kuliah yang makin sibuk, sedikit banyak bikin saya keteteran sih sebenenrnya. target saya buat nyampe IPK 3.00 belum kesampaian aja, kurang dikit sih, kurang 0.02 aja. tapi asal kalian tau naikin 0.01 sama nurunin 0.2 itu lebih gampang nurunin. gilak! cuma ya di sisi lain saya bersyukur, semester 7 ini saya udah bisa ngambil mata kuliah penelitian yang jadi anaknya skripsi. jadi bisa di bilang semester ini saya udah mulai nyusun. ya semoga aja semuanya lancar dan bisa di wisuda september 2013, AAMIIN!
untuk masalah percintaan, taun ini agak flat sih, bahkan sangat flat. bisa di bilang, saya hampir tidak pernah senyum bahagia gara-gara seseorang. apalagi nangis, saya taun ini enggak nangis gara-gara cowok. ya disatu sisi hal ini merupakan hal yang baik ya, kayaknya Tuhan tau kalau saya lagi pusing sama kuliah dan basket, makannya enggak nambah-nambah sama hal-hal yang seperti ini. tapi disadari apa enggak, hal seperti ini kurang membuat hidup berwarna loh, selain kesenangan hati saat harus suka sama orang, maupun nangis karena merasa tersakiti. jujur, saya kangen loh merasakan keduanya. agak aneh memang. namun hal-hal itu lah yang sebenarnya membuat kita merasa lebih hidup. enggak percaya? coba renungkan deh, hehe.
di 2013 ini saya enggak akan terlalu banyak resolusi, harapan saya sih cuma 1, yaitu bisa lulus tepat waktu dan di wisuda september 2013. selain itu, jalanin aja dan tetap berusaha untuk jadi lebih baik dan lebih baik lagi, selanjutnya biarkan kejadian-kejadian di 2013 mengejutkan kita dengan hal-hal indah lainnya. 🙂
“happy new year, everyone!”
*mainin terompet*