Hai Mr. Brightside!

“selalu ada hikmah di balik masalah”
kata-kata diatas mungkin terdengar klise, sama seperti pernyataan “kalau jodoh enggak akan kemana” kata-kata itu sering kita ucapkan atau kita dengar dalam rangka memotivasi seseorang atau diri sendiri yang emang lagi down. memang benar kok, setiap musibah/masalah/kekurangan apapun pasti ada sisi baiknya. selama ini kita enggak bisa ngeliat sisi baiknya, mungkin kita terlalu sibuk ngeluh dan ngeliat sisi jeleknya aja. misalnya :
1. kita dituntut dengan tugas-tugas yang berat banget di kampus. kita pasti banget ngeluh karena cape, ngerasa berat dan lain sebagainya. tapi kita enggak sadar kan kalau tugas atau aturan-aturan yang dikasih itu emang baik juga buat kita. saya juga pernah banget ngalamin hal ini, awal-awal semester 3 yang otomatis juga awal-awal di kampus mulai ada praktikum-praktikum yang emang enggak gampang, dan aturannya belibet banget, saya dan teman-teman saya sering banget ngeluh, dan selalu ngebanding-bandingin (sirik) sama universitas lain yang kesannya enggak seribet kita. saya dan teman-teman saya sibuk ngeluh sampai-sampai kita enggak sadar bahwa ada banyaaaaaakkkk banget sisi positif yang kita dapet. yang pertama, kita diajarin disiplin dan sangat-sangat menghargai waktu, persoalan dari praktikum sendiri sebenarnya tidak begitu sulit, namun karena aturan yang ada ngebikin seperti hal-hal tersebut sulit. dengan aturan waktu yang sangat ketat juga ngebikin kita jadi lebih bisa bagi waktu, dan mau enggak mau harus belajar bagi waktu kalau engga mau semuanya keteteran.
selain itu, kita jadi lebih ‘kepake’ saat ada pekerjaan-pekerjaan sampingan yang di tawari oleh dosen-dosen ataupun senior, beberapa kali saya dan teman-teman mendapatkan kerjaan yang lumayan nambah uang jajan, dan dari sini saya belajar, praktikum itu enggak ada apa-apanya di bandingin kerja beneran. udah harus berdiri berjam-jam, sampai rumah enggak bisa langsung tidur karena masih harus meriksa hasil tesnya, yang harus di kumpulin hari itu juga. gilak!
coba bayangkan kalau praktikum kita hanya sekedar praktikum, apa iya kita bakal kuat kerja kayak gitu?
2. kita dapet masalah, masalah apapun itu, untuk sekarang mungkin yang sedang heboh adalah berita tentang musim hujan, yang sering diikuti dengan banjir dimana-mana. sebenernya siapa sih yang salah kalau udah banjir gitu? pemerintah? engga juga kan. masyarakat biasa juga ikut menyebabkan banjir juga loh, dari mulai kerakusan mereka yang motong semua pohon-pohon, buang sampah sembarangan, dan lain sebagainya. kita terlalu sibuk dan cape untuk nyalahin pemerintah, coba kita bisa ambil sisi positifnya dan intropeksi diri. tau segimana nurutnya orang bali sama aturan buang sampah? liat bali jarang banget kan ada berita banjir? karena mereka patuh sama aturan “TIDAK MEMBUANG SAMPAH SEMBARANGAN, APALAGI SUNGAI”
3. nah kalau yang ketiga ini emang agak-agak curcol sih, hehehe. ya semoga kisah saya ini juga bisa jadi insight buat para pembaca yaaa. kemaren-kemaren saya lagi naksir berat orang, saya beberapa kali sebenernya naksir sama dia, tapi ya gitu, hari ini kepikiran besok lupa lagi. tapi ada kejadian yang cukup berturut-turut yang berhasil bikin saya naksir lagi sama dia. untuk kali ini durasinya cukup lama, mungkin 2 bulan. selama itu juga saya cuma bisa jadi ‘secret admirer’ dan belagak jadi temen deketnya, padahal jauuuh di lubuk hati, saya berharap lebih.
namun, ternyata waktu 2 bulan itu enggak menghasilkan apa-apa, dia masih enggak nyadar kayaknya kalau saya naksir sama dia, dia malah deket sama orang lain, sebel sih, awal-awalnya saya selalu badmood kalau ngeliat dia sama perempuan itu, sering banget ngebanding-bandingin diri saya sama perempuan itu, omongan dari temen-temen pun enggak banyak yang saya denger. sampai pada titik akhir, saya cape dengan keadaan itu. i realize that i deserve a better thing. saya enggak boleh gini terus dong, pikir saya.
saat ini, dimana logika saya udah kembali normal dan mendominasi, saya sadar mungkin untuk saat ini, ini yang terbaik buat saya, tetap menjadi teman dekatnya tanpa harus ada status apapun, mungkin saya dan dia harus saling memperbaiki diri dulu, dan kalau emang jodoh, mungkin kita bakal ketemu lagi. who knows? intinya, saya enggak bersama dia saat ini memang hal terbaik yang Allah kasih buat saya. dan saya percaya itu.
the point is, in problems there’s always the bright side. small problems, big problems, there’s always a lesson than can we take. trust me! πŸ˜‰
Advertisements

(un)easy life

“Life. Never Was Easy. Grow Up and Accept it.” – Anonim
Β 
Β 
kata-kata itu langsung nempel di otak sesaat setelah baca. hidup itu nggak mudah, nggak ada yang instan, semua butuh proses, apapun itu. nggak percaya? kita runtun deh yaa,
1. awal lahir kita nggak langsung bisa ngomong dan jalan kan? kita belajar untuk bisa ngeluarin kata-kata dan untuk bisa jalan-jalan. pas awal-awal kita ngomong banyak banget yang nggak ngerti kan sama apa yang kita omongin? tapi kita tetep tuh banyak ngomong, bahkan tambah cerewet sampe akhirnya bisa ngomong beneran. berapa kali coba kita jatoh waktu lagi belajar jalan? pasti sering kan? kita juga nggak langsung bisa lari kan ya? tapi apa kita dulu pernah males dan nyerah buat bisa jalan? nggak kan?
2. banyak anak-anak yang pasti ngalamin belajar naik sepeda. nggak langsung bisa dan langsung ngebut kan ya? pasti lah beberapa kali kita jatoh.
semakin bertambah umur kita, semakin complex masalah yang kita hadapi, mulai dari belajar nulis saat TK, belajar menghitung saat SD, naksir-naksiran waktu SMP, berantem sama pacar waktu SMA, daaan selanjutnyaa. tanggung jawab yang kita pikul pasti jadi lebih besar kan ya? kenapa coba semakin besar Β usia, semakin besar juga tanggung jawabnya? karena menyesuaikan dengan usia kita, berubah usia otomatis berubah juga dong peran kita, setiap peran pasti punya tugas masing-masing, dan inilah yang membuat tanggung jawab seseorang pun berubah dari waktu ke waktu. we used to it!

mungkin hal-hal diatas bisa jadi takaran kalau yang namanya hidup itu nggak pernah mudah. it was never ever easy! semua tergantung sama persepsi kita dan gimana cara kita menanggapi kesulitan-kesulitan itu. semakin kita sering ngeluh dan mempersepsikan kalau kesulitan itu adalah akar dari berakhirnya dunia, mungkin kita bakalan berat banget ngejalaninnya, tapi sebaliknya kalau kita bisa menerima semuanya, pasti kita lebih ringan juga buat ngejalaninnya.

anggap aja hidup itu kayak novel, tiap waktu ada chapter-chapter yang harus kita lewatin sebelum sampai akhirnya ketemu sama ending novel itu. jalanin, ikuti arusnya, belajar setiap selesai melewati suatu chapter, gituuuu terus sampai akhirnya kita ketemu sama ending cerita yang sebenernya bisa kita buat sendiri, mau happy ending, atau sad ending, it’s up to you. πŸ™‚

ngeluh sih wajar, itu sangat-sangat manusiawi, jujur saya juga masih sering banget ngeluh, tiada hari tanpa keluhan yang keluar dari mulut. tapi kita nggak bisa terus ngeluh dan nggak nerima, this is life, and you have to live it, like it or not.Β 
Β 
Β 
“we get it, but we can’t change who we are, and the sooner you accept that the better of your game and your life will be.” Clyde – Wreck it ralph.Β 
Β 
Β 
Β 
Β