cerita pribadi

just let it Go!

udah pernah baca postingan saya yang iniΒ http://runiyuniarti.blogspot.com/2011/08/life-wheels.html?
disitu saya nulis kalau yg namanya hidup itu tidak akan selalu diatas, dan tidak akan juga berada dibawah.
tadi saya baru ketemu sama temen-teman lama saya, ngga tau ada angin apa tiba-tiba kita semua (kecuali saya sih) nyeritain masalah-masalah yang sebelumnya ngga pernah kita ceritain, padahal salah satu dari mereka itu deket banget sama saya. pas saya denger ceritanya, saya kaget!
ternyata memang benar, ada saatnya kita akan dibawah, jangan pernah menyangkal hal itu. sekali pun kita keturunan raja, atau apapun itu. memang, hingga saat ini saya belum pernah merasakan berada di ‘bawah’ banget, saya masih merasa hidup saya ini masih flat-flat aja. gitu-gitu aja, biasa-biasa aja. orang tua saya masih bisa ngebiayain saya, hampir mengikuti semua keinginan saya. tapi kedepannya ngga ada yang tau kan? ibu saya udah sering banget ngingetin saya buat ngirit dan sebagainya, memang lebih baik mencegah daripada mengobati. lebih mudah mencegah daripada mengobati, right?
tadi cerita teman saya emang macem-macem, ada yang masalah keuangan keluarga, kehilangan orang tua, atau apapun. dan intinya tetep, sesuatu hal itu terjadi pasti ada hikmahnya, pasti ada sesuatu yang lebih ‘penting’ di dalamnya. intinya? aware! πŸ˜‰ seharusnya dengan kita menyadari adanya hikmah-hikmah dibalik semua kejadian itu, kita bisa menjadi lebih kuat dari sebelumnya. am I right?
buat yang masih ngerasa di’atas’, yang ngerasa masih biasa-biasa aja yuk mari siap-siap atau gimana pun caranya kita mencegah hal-hal yang ngga kita mau. atau setidaknya kita lebih siap kalau suatu saat kita harus berada di’bawah’ dan tentunya be strong! πŸ™‚
“Life is always up and down. it’s depanding how we can survive.”

 

Advertisements
cerita pribadi

peak experince!

siapa yang selalu beranggapan kalau kita punya kakak yang bedaaaa umur jauh itu ngga enak? ternyata salah loh, saya sudah merasakannya.

saya punya dua kakak dan sepupu dekat yang usianya emang jauuuh banget diatas saya. saya ngga punya temen cerita, jaman-jamannya saya suka sama trio kwek-kwek, mereka udah dengerin reza artamevia sama dewa 19. disaat saya masih suka nonton amigos, kedua kakak saya nontonnya Ally Mcbeal (engga tau tulisan yang benernya kayak apa), disaat saya nonton ci..luk..ba, kakak-kakak pada nonton MTV. disaat saya udah beranjak remaja bahkan dewasa pun selalu masih dianggap anak kecil, sekalinya saya pulang sama laki-laki, “ceilee Runi udah beger, adeeuuuhh” dan ledekan ledekan lainnya. mereka ngga tau kalau itu jadi salah satu tugas perkembangan yang harus saya lewati.

tapi dari semua itu saya juga dapet pengalaman yang belum tentu orang lain dapetin. wawasan mengenai dunia saya lebih banyak tau, saya tidak hanya mendengarkan lagu anak-anak, tapi juga orang dewasa, saya tau album pertama reza artamevia, sheila on 7, bening, the groove, sampai lagu-lagu barat kayak boyzone, hanson, album pertama christina aguirella, dan lain-lain. tontonan saya juga ngga terpaku sama sinetron, cartoon bahkan telenovela sekalipun. dari SD saya udah dibiasakan nonton serial barat, seperti Dawson creek, gilmore girls, friends, sampai cerita detective misteri seperti X-files sekalipun. ini juga yang kayaknya ngebuat saya sekarang cinta banget sama serial barat.

jaman anak-anak cuma tau timezone sebagai tempat main, saya udah dikenalkan tempat karokean sama kakak-kakak dan sodara-sodara saya, ketika anak-anak masih senang membaca komik, saya sudah dikenalkan dengan majalah remaja seperti kawanKu, Hai, sampai cosmogirl.

semua pengalaman ini sebenernya ngasih nilai tambah buat saya, yang pasti pengalaman saya lebih banyak dari orang-orang (mungkin) yang pasti hidup saya lebih berwarna. thank you for you two guys :*







Β 

opini

right step?

Serena: Why can’t you support me?
Blair: Have you two talked about everything? The very real reasons you broke up last year?
Serena: Not… completely.
Blair: Well, when you do, if you’re still together, then I’ll be happy for you. Until then I think you’re just fooling yourself

kemarin saya sempat bertanya ke temen saya, “balikan sama pacar ada maksimalnya engga ya berapa kali?” dan ternyata pertanyaan saya itu cuma mendapat jawaban “hahaha” dari temen saya.
kenapa saya nanya kayak gitu? saya juga enggak tau, tiba-tiba kepikiran aja. ada sesuatu yang rasanya ngeganjel di diri saya.
sebenernya tepat enggak sih kalau balikan sama mantan?
mungkin setiap orang punya jawaban yang beda-beda untuk pertanyaan di atas. tapi serius saya bingung!
dulu, saya adalah salah satu orang yang dengan senang hati atau mendukung mengenai hal balikan sama mantan, sedangkan kebanyakan teman-teman saya tidak setuju, “ngapain ngulang kesalahan yang sama.” katanya. menurut mereka dengan kita balikan sama mantan itu sama aja kayak jatuh ke lubang yang sama, buang-buang waktu katanya. tapi kok saya engga setuju ya? bahkan sampai saat ini, saya masih tidak bisa menerima 100% alasan itu.

kemarin saya nonton serial Gossip Girl season 2 (oke, agak ketinggalan jaman memang) terus disitu diceritain si Serena itu putus sama Dan, dan pas balikan Blair, sebagai temen Serena ngomong seperti yang diatas, intinya (kurang lebih) seperti ini : putus itu pasti ada alasan, sekecil apapun. bicarakan dulu semuanya, kalau masih bisa diperbaiki, balikan itu tidak haram.

mungkin intinya bukan masalah balikan atau enggak, tapi lebih ke pendewasaan kita. bagaimana kita memikirkan semuanya, memperbaiki semuanya sebelum akhirnya kita memutuskan untuk balikan atau enggak. percuma balikan tapi ujung-ujungnya putus lagi gara-gara masalah yang sama, kalau gitu sama aja kita enggak belajar dari pengalaman dong.

intinya, memutuskan sesuatu itu tidak bisa sembarangan, tetap harus dipikirkan baik buruknya, apapun itu. sekarang saya enggak bakal ngedukung atau bersikeras banget kalau balikan itu adalah langkah yang baik, tapi juga enggak akan menentangnya. karena semuanya balik lagi ke masing-masing individu, dengan dia mengambil keputusan, berarti dia udah siap dengan semua konsekuensi yang ada.

PS : pikirkan secara matang (banget) kalau mau balikan sama mantan. πŸ™‚ #selfnote