opini

"."

‘titik.’ titik adalah salah satu tanda baca yang selalu ditaruh di akhir kalimat, yang bisa berarti juga bahwa kalimat itu selesai. selain itu, disadari atau tidak ‘titik’ memiliki arti yang beragam, di bawah ini saya bakal coba untuk menjabarkannya..

1) secara lisan, saat kita berhenti setelah mengatakan sesuatu (dianggap titik) tandanya kita tidak akan berbicara lagi, yang artinya mempersilahkan lawan bicara kita untuk berbicara. kita harus cermat membedakan sesorang itu berhenti sebagai ‘titik’ atau ‘koma’ karena kalau sebagai ‘koma’ lalu kita langsung berbicara, kita sering dianggap memotong pembicaraan orang tersebut dan cenderung tidak sopan.

2) ‘titik’ juga bisa berarti bahwa kita udah tidak mau melanjutkan percakapan dengan orang itu. entah secara lisan ataupun tulisan. contoh:
“udah makan?” dan cuma dijawab, “udah.” see? looks familiar? kalau misalnya lagi chatting, BBMan, atau SMS lebih parahnya, dan orang yang kita tanya cuma jawab gitu, lebih baik untuk tidak di balas lagi, karena itu kemungkinan dia tidak tertarik untuk melakukan percakapan dengan kita, apalagi setelah beberapa pertanyaan dan jawabannya selalu seperti itu.

3) kemudian, ‘titik’ juga bisa menggambarkan bahwa sesuatu hal sudah selesai, DONE! enggak ada lagi embel-embel yang lain. untuk contoh, waktu jaman SMA ada teman saya yang bercerita tentang dia yang di tinggal jadian sama gebetannya. saat di tanya, dia hanya menjawab “.” otomatis saya bingung, setelah saya tanya kenapa balasannya seperti itu, jawaban dia kurang lebih seperti ini, “iya, soalnya udah beres Ni, cerita aku sama dia, enggak bakal ada kelanjutannya lagi.”

4) terakhir, jika sedang dalam situasi perang pendapat, entah itu dalam keadaan rapat atau berantem dengan pacar, atau apapun, titik bisa berarti bahwa orang tidak mau mendengar pendapat orang lain, atau udah cape dengan keadaan yang ada (khusus orang pacaran), apalagi kalau dibarengi oleh kata-kata “terserah.” atau “bebas deh.” atau juga bisa mengatakan “titik.” setelah selesai mengungkapkan pendapatnya.

itu 4 fungsi lain dari tanda baca ‘titik’ menurut pendapat saya, kalian boleh setuju boleh tidak. yang punya ide lain, boleh d share di commentnya, thank you πŸ™‚

Advertisements
opini

simile…

raditya dika nulis dibukunya kalau cari pacar itu sama kayak cari rumah, cari-cari kalau cocok langsung di beli.
saya punya pendapat lain yang hampir sama juga sebenernya, cari pacar itu kayak nyari baju. gampang-gampang susah.
kita ke toko baju, milih-milih mana yang kira-kira bagus, yang cocok sama kita, mata kita, dan gaya kita. udah nemu kita cobain tuh bajunya, pas engga sama badan kita, nyaman engga pas kita pake, kalau nyaman di beli kalau engga di simpen lagi di rak baju. terus belum lagi kita ngeliat harganya, sesuai engga sama keadaan bajunya kan? udah kebeli kita pasti sering banget pake baju itu, kemana-mana kita hampir selalu pake baju itu, sampe akhirnya bajunya udah agak belel, turun kasta lah dia. yang awalnya di pake buat kuliah, main, bahkan mungkin ke acara resmi, sekarang cuma jadi baju rumah atau bahkan baju tidur. kalau udah engga bisa dipake banget bajunya di buang atau dimasukin gudang.

sama kayak nyari pacar juga, kita ngeliat banyak cowok atau cewek, yang kita kira-kira cocok sama kita, sama selera kita, kita deketin orang itu. kita ajak ngobrol, cocok engga nih sama kepribadian kita, bisa bikin kita nyaman engga, ‘price’nya sesuai engga sama penampilannya, kalau sesuai baru lah di tembak lalu jadian. kalau engga, ya udah bakal jadi temen doang, atau bahkan jadi kayak yang engga kenal sama sekali.
awal-awal jadian rajin banget ketemuan, main bareng, dibawa kemana-mana pacarnya, reunian, acara keluarga, nikahan temen atau bahkan nikahan sodara. udah agak lama pacarannya, makin jarang ketemuan, makin jarang di bawa-bawa, makin jarang main bareng. udah lama banget, udah ngerasa engga cocok, putus deh.

hampir sama kan?? saya cuma ngebandingin sampe mereka putus, kalau akhirnya nikah itu beda lagi. mungkin dia udah saking nyamannya sama baju itu, engga mau lepas, jadi bajunya tetep disimpen atau tetep di jaga dan di pake sampe dia meninggal.

itulah pendapat saya tentang persamaan nyari pacar sama kayak nyari baju πŸ™‚

opini

what is twitter supposed to be?

twitter, salah satu media online yang dimana kita bisa nulis apapun yang kita mau, kita suka, logo dari twitter itu sendiri semacam burung lagi berkicau.
semua orang bisa nulis apapun di twitter, dari mulai hal-hal sepele kayak : ‘duh lapar’, ‘gila panas banget’ dan lain-lain. atau engga hal-hal yang lebih pribadi, misal : ‘kangen si dia’, ‘i love him’, dan masih banyak lagi. terus ada juga yang isinya marah-marah terus, ngejelek-jelekin terus, ngomentarin orang lain, jualan, sampai nulis yang kesannya nih orang kok sombong banget, daaan masiiiiiihhh banyak lagiiiii….
dari merhatiin orang-orang di timeline twitter, saya jadi menerka-nerka, apa sih sebenernya tujuan awalnya di buat twitter? (yang bisa jawab, boleh komen)

saya pernah share pertanyaan ini di twitter, terus macem-macem jawabannya, ada yang bilang sebagai media promosi, diary electronic, dan lain-lain.
sebenernya apapun itu, mau nulis apapun itu udah jadi hak semua orang. tapi inget, followers kita bukan cuma 1-2 orang, kita harus bisa memilih mana yang pantes buat di shareΒ  ke banyak orang, sama yang engga. pemilihan kata-kata pun harus bener-bener di pikirin, jangan sampe bikin orang yang bacanya bergidik gara-gara engga suka.

udah sering denger kan tentang tweet war? semoga hal itu engga kejadian ya sama kita-kita. yuk mari kita belajar untuk memilah πŸ™‚

cerita pribadi

the rainbow :)

beberapa hari yang lalu, waktu saya pulang kuliah ternyata agak-agak gerimis adn dingin banget.
di jalan juga ketemu sama senior saya plus pacarnya, dia nyuruh saya liat ke langit. ternyata ada pelangi, indah banget! saya emang bukan termasuk orang yang suka banget sama pelangi, bulan, atau apapun itu yang kesannya romantis.
tapi entah kenapa waktu liat pelangi itu mood saya berubah drastis, to be better of course.

 

jelas gak sih pelanginya??
dari liat pelangi dan berubahnya mood itu, saya jadi semakin yakin kalau semua masalah, semua yang engga enak itu bakal berbuah sesuatu yang indah, apapun itu. intinya kita harus tetep berusaha, sabar, percaya, dan punya harapan.
berusaha buat nyelesein masalah itu, sabar ngehadepin masalah, percaya kalau kita pasti bisa ngelewatin semuanya, dan terus berharap buat yang lebih baik kedepannya.
jangan terlalu lama kejebak di suatu hal yang bikin kita ‘drop’ dan berasa kalau kita ‘gak bisa apa-apa.’ sekecewa-kecewanya kita sama orang, sejelek-jeleknya nilai kita, sejelek-jeleknya gosip tentang kita, atau apapun masalahnya, kita harus buru-buru ‘bangun’ dan hadepin masalah itu dengan senyuman.
disadari atau engga dengan kita senyum, semuanya bakal terasa lebih mudah. dengan kita senyum, itu kayak nyuruh otak kita secara otomatis untuk berpikir lebih jernih, dan ‘maksa’ mood kita buat jadi lebih baik.
dengan kita senyum, kita bisa ngeliatin ke orang-orang kalau kita itu ‘yakin’ buat ngehadepin masalah itu.
kita bisa nunjukin ke orang-orang yang mungkin aja ngerendahin kita, kalau kita tuh bisa dan engga selemah atau sejelek kayak yang orang itu bilang, hanya dengan senyuman.
smile can make everything feel right and to feel better πŸ™‚
oh iya terakhir, IΒ  do love rainbow :’)
cerita pribadi

happy new year!


oke, fotonya gagal. gak mirip sama kembang api, maaf ya bukan fotografer handal jadinya begini deh hahahahaha.
by the way, akhirnya 2011 berakhir juga, disadari atau engga banyak banget pelajaran yang udah kita dapet di tahun sebelumnya itu.
setiap tahun pasti diawali dari resolusi atau bahasa gampangnya target apa yang pengen dicapai di taun itu.
masalahnya, kadang-kadang kita inget dan semangatnya cuma sampe 6 bulan pertama, kesananya suka jadi lupa sendiri, jadi boro-boro kecapai usahanya juga kadang-kadang mati di tengah jalan. setuju?

selain itu, setiap pergantian taun pastiiiii identik dengan kembang api dan terompet. setiap orang bahagia menyambut pergantian taun baru, sebenernya engga masalah dengan perayaan ini, itu hak semua orang kan. yang agak bikin naik darah dan rasa miris adalah ketika orang-orang yang ngerayain itu engga bertanggung jawab, untuk contoh, pantai kuta, monas, dan beberapa tempat perayaan jadi penuh sama sampah. apa susahnya ya padahal buang sampah ke tempatnya, apalagi kalau udah disediain tempat sampahnya. miris kan?
banyak orang seneng-seneng tapi di sisi lain, orang kebersihan sedih harus kerja berapa kali lipat dengan gaji yang belum tentu ditambah beberapa kali lipat juga.

tapi, apapun itu kita udah sewajarnya buat seneng nyambut taun yang baru, dengan jiwa yang baru, resolusi baru, usaha yang baru, doa yang baru, yang pastinya TO BE BETTER! and make it REAL whatever it is, πŸ™‚

makasih buat taun 2011 yang udah ngajarin banyak hal baru, ketemu orang-orang baru yang gak selamanya baik, untuk runtutan masalah yang ngebikin jadi lebih dewasa.
untuk saya, makasih banget buat taun 2011, dimana nilai-nilai saya membaik (semoga seterusnya), dan akhir taun yang jadi indah banget karena cerpen saya kepilih buat di masukin ke novel kumpulan cerpen di nulisbuku.com. judul bukunya Goodbye November buku 2.

thank you so much, God :*

sekali lagi, HAPPY NEW YEAR EVERYBODY!!!! *nari tor-tor*