opini

mature enough?


kalau kata orang banyak, -termasuk saya- nasehatin orang lain lebih gampang daripada nasehatin diri sendiri. nyelesein masalah orang lain lebih gampang daripada nyelesein masalah sendiri.
kenapa coba ya?
bahkan kita semua setuju kalau nyalahin orang lain terasa lebih gampang banget daripada harus mengakui kesalahan diri sendiri?
kecuali satu, kalau kita sukses kita pasti merasa semuanya itu karena diri kita. iya kan?

kita juga bisa dewasa buat orang lain, entah buat ngasih nasehat atau sekedar ngasih solusi karena diminta. tapi buat diri sendiri ko rasanya susah banget ya? apa lagi masalah ngaku kesalahan diri.
sekarang bakal coba saya simpulin, kenapa kita bisa kayak gitu?
mungkin karena untuk nyelesin masalah orang lain, atau nasehatin orang lain itu kita pasti berpikir objektif, kita dari orang luar yang bener-bener berusaha netral, kita bisa jadi ‘dewasa’ secara tiba-tiba banget kalau diminta solusi sama temen. tapi bisa jadi kayak anak TK kalau kita dapet masalah yang mungkin sama persis sama temen kita itu. kita bener-bener terbebas dari rasa stress atau masalah psikologis lainnya, beda kalau kita yang ada di posisi mereka, boro-boro bisa mikir jenih, semua dipengaruhi sama perasaan. agree?

so, coba deh dari sekarang kalau punya masalah apapun itu jangan langsung kebawa emosi. mau marah, seneng, sedih, galau, kecewa, atau apapun. coba buat tarik nafas dulu, diam sebentar, renungin, baru deh kita bisa berpikir lebih rasional dan tau langkah apa yang akan kita ambil dan Insyaallah itu jadi jalan terbaik yang dikasih olehNya buat kita. 🙂

don’t ruined your life just because your emotion influence yourself a lot! 🙂

Advertisements
opini

what exaclty is relationship????

mari kita intermezzo dulu, sebenernya apa sih arti ‘relationship’ itu?
saya yakin semua orang pasti punya pandangan yang berbeda mengenai hal yang cukup ‘absurd’ ini. kenapa ‘absurd’? karena setiap relationship, terutama hubungan dengan lawan jenis pasti disertai dengan-yang katanya- cinta. setuju?
coba sekarang apa sih arti cinta itu sebenarnya? bingung kan?
saya jadi inget kata-kata di film kuch-kuch hotahe (jgn protes) disitu diblang kalau cinta itu sama dengan persahabatan. setuju?

kalau iya cinta itu sama kayak persahabatan, jadi yang namanya pacar itu harus bisa di jadiin sahabat dong ya? jadi temen cerita, berbagi susah atau senang. gitu?
saling melindungi, bukan melukai. menjaga bukan merusak, dan hal-hal baik lainnya.

oh ya, agak susah nampaknya membedakan cinta dan sayang, setuju? kalau saya pribadi lebih prefer ke sayang, soalnya kesannya lebih tulus, gak pake embel-embel. untuk satu hal ini emang bener-bener pribadi, tergantung pilihan masing-masing, sangat tidak bisa di generalisasikan.

oke, saya makin bingung sendiri apa sih arti dari hubungan dengan lawan jenis ini sebenernya?
cuma satu hal yang saya pengen tekenin disini, yang juga semoga ngebuka mata temen-temen semua,

” relationship is not only about physically!”

mungkin beberapa orang setuju sama pendapat saya yang satu ini, pacar itu sama dengan sahabat, kaka, orang tua, sampai partner in crime. harapan saya semoga para pasangan-pasangan diluar sana bisa saling ngejaga pacarnya masing-masing yaaa, bukannya malah ngerusak, 🙂